Gejala Terbaru Covid-19 di Turki: ‘Inflasi Dapur’

 

Laporan Research Istanbul pada Februari 2021 menyimpulkan bahwa 42 persen warga percaya bahwa ekonomi adalah masalah terbesar Turki, sedangkan pandemi tertinggal di tempat ketiga. Dan itu tidak mengherankan, karena harga pangan telah meningkat lebih dari 20 persen dalam satu tahun terakhir.

Bacaan Lainnya

Oleh   : Alexandra de Cramer

LABUHANBATUSATU|Anda tahu segalanya menjadi serius ketika supermarket mulai mengunci susu formula bayi. Selama setahun terakhir, 28.000 orang di Turki mungkin telah meninggal karena Covid-19. Tapi yang lebih memengaruhi orang daripada virus adalah “inflasi dapur”.

Pandemi telah membongkar kebijakan pertanian Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang gagal, yang telah membuat harga bahan makanan sehari-hari melonjak tinggi. Sementara meningkatnya pengangguran, penyitaan, dan mata uang yang anjlok setelah kepala bank sentral diberhentikan, mengurangi daya beli warga.

Laporan Research Istanbul pada Februari 2021 menyimpulkan bahwa 42 persen warga percaya bahwa ekonomi adalah masalah terbesar Turki, sedangkan pandemi tertinggal di tempat ketiga. Dan itu tidak mengherankan, karena harga pangan telah meningkat lebih dari 20 persen dalam satu tahun terakhir.

Pengeluaran rata-rata rumah tangga untuk bahan makanan adalah yang tertinggi di antara negara-negara di kawasan Eropa, dengan harga pangan di Turki telah melonjak lebih tinggi daripada di negara lain mana pun dalam Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

Singkatnya: biaya buah 58 persen lebih mahal daripada sebelum pandemi, sayuran naik 89 persen secara mengejutkan, dan kebutuhan pokok seperti minyak bunga matahari naik hingga 50 persen. Bahkan ada lonjakan 3 persen dari November dan Desember saja.

Dalam dekade terakhir, karena harga pangan yang turun di seluruh dunia, harga di Turki justru terus meningkat. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh salah urus yang merusak sektor pertanian negara yang luas oleh Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP).

Sepuluh tahun lalu, 23 persen pekerjaan ada di pertanian; pada 2018 mencapai 17 persen. Pertanian dulu menyumbang 1 persen dari produk domestik bruto Turki. Sekarang tinggal setengahnya.

Tidak hanya kebijakan pemerintah yang mendevaluasi pertanian dan membiarkan petani berjuang sendiri. Tetapi alih-alih memperbaiki ini, AKP memilih untuk sangat bergantung pada barang-barang impor.

Dengan lebih sedikit lahan yang diberikan untuk bercocok tanam dan lebih sedikit orang untuk menggarapnya, panenan menyusut. Misalnya bawang bombay. Turki mengonsumsi 2 juta metrik ton bawang putih setiap tahun, tetapi penanaman bawang merah telah menurun 15 persen dalam dekade terakhir. Turki sekarang harus mengimpor bawang dari Ukraina.

Sebuah laporan Greenpeace mengungkapkan bahwa Turki adalah importir gandum No 1 dunia pada tahun 2020, setelah produksi turun menjadi 18 juta metrik ton dari 21 juta.

Ini bukanlah situasi yang dapat dibalik dengan mudah dan tentunya tidak dalam jangka pendek. Sementara itu, biaya tambahan dari semua impor tersebut dibebankan kepada konsumen. Harga roti naik dua kali lipat menjadi 2 lira Turki (26 sen AS).

Menambah krisis di bidang pertanian, Turki adalah perjuangan berkelanjutan negara itu dengan pengangguran kronis. Jauh sebelum Covid, pengangguran di antara usia 18 hingga 24 tahun mencapai 29 persen; sekarang 35 persen. Dari populasi 84 juta, 59 juta orang berutang. Pada tahun 2020, lebih dari 40.000 perusahaan dan 100.000 usaha kecil ditutup.

Tokoh resmi tentang ketenagakerjaan menceritakan kisah yang membingungkan; pengangguran telah menurun, begitu pula jumlah orang yang masih memiliki pekerjaan. “Bagaimana ini mungkin?”tanya ekonom Emin Capa. “Hanya ada satu jawaban–lebih banyak pekerjaan tidak resmi.”

Pada saat yang sama, kebangkrutan meningkat. Hampir tiga perempat toko kelontong bakkal di Istanbul harus membiarkan pelanggan membeli secara kredit, menurut Institut Statistik Istanbul. Jumlah utang pelanggan ke toko bakkal meningkat 34 persen pada tahun lalu. Tiga barang teratas yang dibeli orang secara kredit adalah roti, telur, dan rokok.

Lebih dari setengah angkatan kerja di Turki, 57 persen, mendapatkan upah minimum 2.825 lira sebulan, setara dengan sekitar 350 dolar AS. Tetapi Konfederasi Serikat Buruh Turki menghitung bahwa keluarga berpenghasilan rendah yang terdiri dari empat orang masih harus menghabiskan 2.345 lira (300 dolar AS ) untuk makanan setiap bulan, yang menyisakan sedikit untuk yang lainnya.

Namun AKP menegaskan bahwa hidup menjadi lebih mudah di bawah pemerintahan mereka. Wakil Ketua AKP, Muhammet Emin Akbasoglu, mengklaim bahwa sebelum partai itu berkuasa pada 2002, sebuah keluarga beranggotakan lima orang tidak mampu minum teh dan simit (sejenis bagel Turki) tiga kali sehari. “Hari ini mereka bisa,” katanya. “Teh itu 1 lira Turki, simit itu 1 lira. Itu berarti 2 lira per orang per makanan, jadi 10 lira untuk seluruh keluarga. ”

Pada tanggal 7 Februari, harian Takvim mengabdikan halaman depannya untuk menawarkan tip tentang cara menghemat uang untuk belanja bahan makanan. Kiatnya meliputi: “Jangan berbelanja dengan perut kosong” dan “Gunakan keranjang, bukan troli”. Ini juga mendorong pembeli untuk “menghindari bau yang harum”. Sebagai nasihat, maksudnya mungkin baik, tetapi banyak yang menganggapnya tidak peka.

Presiden Recep Tayyip Erdogan, sementara itu, telah mengisyaratkan bahwa sesuatu yang lebih jahat sedang terjadi dan telah memerintahkan penyelidikan. Ia berjanji, “Kita tidak akan membiarkan beberapa pedagang rakus meracuni makanan kita atau rakyat negara kita.”

Presiden juga memperkirakan harga akan turun pada kuartal kedua tahun ini. Sementara itu, ia menugaskan Panitia Gizi Nasional yang dibentuk pada 2014 untuk mencari solusi. Sejauh ini, yang dihasilkan hanyalah pemotongan pajak pertambahan nilai (PPN) untuk beberapa jenis makanan yang tidak ditentukan dan menghapus tarif impor untuk yang lainnya (sekali lagi, tidak ditentukan). Tidak ada gunanya jika harga terus naik.

Bagi Turki, pandemi telah memperburuk situasi yang telah menyulitkan banyak orang. Sebuah survei tentang kepuasan warga pada tahun 2020 menemukan bahwa 14,5 persen populasi merasa “sangat tidak bahagia”–lebih dari kapan pun dalam 11 tahun terakhir.

Yang lebih mengecewakan adalah bahwa mayoritas orang Turki—71 persen–tidak berharap hidup mereka menjadi lebih mudah atau lebih baik. Dan siapa yang bisa menyalahkan mereka? Jika harga bahan makanan paling dasar pun terus naik, jika lebih banyak orang harus berjuang untuk menafkahi keluarganya, kekurangan kepuasan akan menjadi kekhawatiran paling kecil di negara ini. [Asia Times]

Komentar

Pos terkait